04 May 2009

Nik Abduh & Kerja2 Bodoh Dalam Pas!

Bakat kurniaan Allah kpd seseorang insan itu begitu unik. Ada yang dikurniakan bakat berpidato dgn baik, berhujah bernaskan al-quran wa sunnah, butir2 percakapannya ibarat cahaya yang menerangi tetapi tidak dikurniakan bakat penulisan yang baik.

Ok, itu bakat yang pertama. Ada pula individu yang Allah kurniakan kebolehan untuk menulis dengan baik, setiap bait2 penulisan lahir dari hati yg tulus ikhlas, orang yang membacanya seperti berada dalam satu alam yang lain tetapi tidak dikurniakan bakat berpidato dalam meyakinkan orang lain dgn hujah2 mereka.

Dan beruntunglah mereka yg memiliki kedua-dua bakat tersebut. Tok Guru Nik Aziz adalah salah satu contoh insan yg memiliki kedua-dua bakat tersebut.

Dalam keributan PRK Penanti yang masing-masing menanti kptsn Ameno dan Barisan Nasional samada melakkan calon atau tidak, di kala ura2 PRK Kota Alam Shah menjadi kenyataan dan di saat seluruh dunia berhadapan satu bala dari Allah yakni selsema babi atau nama manjanya influenza A H1N1, di kala itu juga muncul satu keributan di alam maya dan jagat gara2 penulisan dari Ustaz Nik Abduh, anakda Tuan Guru Nik Aziz. Orangnya kecil sahaja, persis ayahnya; beliau dikurniakan oleh Allah akan bakat penulisan yg baik, bisa menggoncang dunia serta memanaskan lagi suhu politik di Malaysia ini.

Anda semua sudah sedia maklum artikel : Kerja2 bodoh dalam PAS bahagian 1 & 2 begitu menarik utk dikupas; hasil dari pengamatannya selama ini. Bukan sahaja di kalangan ahli PAS, bahkan di kalangan rakyat yg lain amat cakna akan apa yang berlaku termasuk media2 seliaan Ameno & Barisan Nasional.

Siapa penasihat2 tersebut? Apa yg berlaku sebenarnya? Adakah ini krisis dalaman parti yang serius? Mungkinkah komentar dari Ustaz Nik Abduh ini sebagai satu pengajaran & clue kepada semua ahli Pas agar berhati2 dalam pemilihan pada tahun ini? Atau juga ianya satu sindiran kepada ahli agar mempertahankan institusi ulama walau dengan darah sendiri? atau sebab2 yang lain?

Aku tidak ada jawapan bagi setiap pertanyaan di atas tetapi secara peribadinya, aku amat bersetuju akan pendapat beliau. Bagi kita yg meneruskan perjuangan Islam ini, serahkanlah bulat2 pada Allah Azzawajalla utk mengadili.

0 komentar:

Related Posts with Thumbnails
 
Copyright 2009 Hitam Putih Kehidupan. Powered by Blogger Blogger Templates create by Deluxe Templates. WP by Masterplan